oleh

Kementerian PPPA Dorong Perempuan Kuasai Bidang STEM

INBISNIS.ID,MALUT– Deputi Bidang Kesetaraan Gender Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA), Lenny N. Rosalin mendorong perempuan Indonesia untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan di bidang Sains, Teknologi, Engineering atau Teknik, dan Matematika (STEM). Menurutnya, STEM merupakan salah satu prasyarat untuk melakukan inovasi di berbagai bidang kehidupan.

Hal ini disampaikan Lenny dalam Webinar Memperingati Hari Insinyur Perempuan Sedunia Ke-6 secara virtual, Selasa (12/7) yang dituangkan dalam rillis oleh biro hukum dan humas kementrian PPPA pada Kamis kemarin.

“Bidang STEM adalah bidang pembangunan yang sangat strategis di mana otomatisasi dan digitalisasi yang berpengaruh terhadap hajat hidup perempuan dirancang. Oleh karena itu, perempuan harus meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mereka agar dapat meminimalisasi dampak otomatisasi atas pekerjaan mereka serta dapat memanfaatkan peluang yang ditawarkan oleh digitalisasi,” ujar Lenny

Lenny menerangkan, berdasarkan Survei Angkatan Kerja Nasional 2020, persentase penduduk Indonesia yang memiliki ijazah pendidikan tinggi di bidang STEM masih rendah, yaitu 32 persen.

“Dilihat dari jenis kelaminnya, penduduk laki-laki yang memiliki ijazah pendidikan tinggi di bidang STEM sebesar 34 persen. Angka ini lebih tinggi dibandingkan perempuan, yaitu 29 persen,” tutur Lenny.

Lebih lanjut, Lenny menyebutkan, di dunia kerja hanya 2 dari 10 perempuan yang bekerja secara profesional dan 3 dari 10 perempuan yang meneliti di bidang STEM. “Jumlahnya pun terus menurun ketika kita bicara tentang nuklir,” imbuh Lenny.

Menurutnya, ada beberapa penyebab rendahnya partisipasi perempuan dalam bidang STEM. Berdasarkan penelitian The United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO), 61 persen perempuan mempertimbangkan stereotipe gender saat mencari kerja. Selain itu, 50 persen perempuan kurang tertarik bekerja di bidang STEM karena kuatnya dominasi laki-laki. Lenny pun menegaskan, hal ini harus menjadi perhatian berbagai pihak.

“Kurangnya informasi mengenai industri nuklir, energi nuklir, dan teknologi nuklir pun menyebabkan orang tua banyak melarang anaknya. Padahal di balik itu semua, nuklir memiliki manfaat pada bidang-bidang kedokteran, pertanian, makanan, pengelolaan air, bahkan terkait mitigasi perubahan nuklir.

Kami meyakini perempuan dapat terus berkontribusi dalam pembangunan bangsa menuju Indonesia yang lebih sejahtera dan setara,” ujar Lenny.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Kongres Wanita Indonesia (KOWANI), Giwo Rubianto menyebutkan, Hari Insinyur Perempuan Sedunia merupakan upaya untuk mengkampanyekan perempuan dalam bidang teknik sekaligus merayakan pencapaian para insinyur perempuan yang telah memberikan perkembangan besar dalam tata cara hidup.

“Pada masa revolusi industri 4.0 dan masyarakat 5.0 yang keseluruhan aspek produksi sudah bertransformasi dengan peleburan teknologi digital, kita perlu bersama-sama mendorong perempuan dalam meningkatkan literasi digital dan mengentaskan kesenjangan digital yang secara otomatis insinyur perempuan memiliki peran yang sangat penting untuk mendorong inovasi teknologi di tanah air,” ujar Giwo.

Sementara President Women in Nuclear Indonesia, Tri Murni Soedyartomo menambahkan, Hari Insinyur Perempuan Sedunia dilaksanakan untuk menyadarkan dunia internasional supaya dapat meningkatkan atau menyesuaikan kemajuan perempuan di bidang teknik.

“Selain itu, memusatkan perhatian pada peluang karier yang tersedia bagi anak perempuan di berbagai industri, seperti kemampuan berpikir kreatif dan mengerjakan hal-hal bermanfaat untuk memenuhi kebutuhan manusia seperti penyediaan pangan, papan, sarana transportasi, infrastruktur, serta pembangkit listrik yang bersih lingkungan,” pungkas Tri.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed